Prof. Azman

11.15 Hendri Julian 0 Comments


Bapak. Prof. Azman Ismail, MA (Imam Besar Mesjid Raya)

Gambar ini saya ambil pagi tadi ketika daurah di LPSDM Aceh. Sedang yang memberi pelatihan itu adalah imam besar mesjid raya Prof. Dr. Azman Ismail.

Saban hari, sejak beliau memberi pelatihan, saya selalu saja sembunyi di kursi belakang. Saya takut kalau kalau nantinya disuruh baca makalah beliau. Bukan karena tidak bisa, tapi saya takut dengan beliau. Aura sang duktur itu membuat saya berkeringat.

Sebenarnya yang paling rendah kemampuannya di kelas itu adlah saya. Yang lain memiliki kemampuan yang sangat luar biasa. Secara mereka rata-rata alumni saudi, mesir dan oman. Ada juga yang dari UIN Ar Raniry, Lipia Jakarta dan UIN Kalijaga, tapi tetap saja kemampuan mereka jauh di atas saya.


Tapi, sejak seminggu yang lalu. Ada sedikit perubahan di dalam daurah. Saya tidak lagi takut dengan beliau. Bahkan, jika saya tidak masuk sehari beliau menanyakan kehadiran saya pada teman yang lain. Bukan karna saya sudah berubah menjadi cerdas. Tapi, karena ponsel.

Pernah sekali, beliau butuh bantuan untuk mengirimkan no hp dari ponsel beliau ke ponsel yang lain. Saat beliau meminta bantuan, teman-teman malah menunjuk saya. Karna mereka tau saya takut dengan sang duktur. Akhirnya dengan keringat dingin saya beranikan diri untuk membantu dan berhasil. Dan pastilah berhasil, semua orang juga bisa. Cuma pak azman mungkin tidak terlalu tertarik untuk mengotak atik ponsel beliau. Jadi ya kurang paham. Biasanya beliau mengetik ulang di "tulis pesan" jika ingin mengirim no hp.

Dan akhirnya, sejak saat itu saya jadi terkenal di sisi beliau. Kata beliau saya ini Alimul Teknologi. Padahal semua orang di kelas saya pasti bisa melalukannya. Tapi ini sebuah keberuntungan, saya jadi bisa dekat dengan beliau. Ini berkah, saya mulai berani untuk menjadi yang pertama di daurah walau kemampuan masih pas pasan.
Pak Azman Sedang Mengajar


Hari ini sang duktur menyuruh saya untuk menginstal maktabah syamilah di tablet beliau. Dan rencananya saya mau main game dululah di tablet. Secara, ini tablet kualitas untuk main game.

Semoga saya kelak bisa menjadi seperti beliau. Menjadi alim di bidang lughah al arabiyyah.

0 comments: